Traveling sendiri? Why not!

Holaaaa… Akhirnyaa setelah sekian lama ga post karena kesibukan mengerjakan skripsi yang menjadi momok menakutkan bagi para mahasiswa, now I’m back. So post kali ini gue akan ngomongin skripsi.. *die*

Gak gak.. Jadi gue mau share soal traveling sendiri, yang baru-baru ini gue lakukan.. Dan destinasi tujuan gue adalah Malaysia, Surabaya, Lombok, Bali. Oke… Di Kuala Lumpur, Malaysia gue ga bener-bener sendiri karena kebetulan Mom and Auntie lagi liburan ke sana. Mereka berdua emang lagi Girls Day Out *karena uda mamak mamak jadi ganti ke Moms Day Out*. Gue juga nyampenya tengah malem ke kota jadi di jemput di bus station Pudu Raya. Harga tiket bus dari KLIA2 – Pudu Raya itu 12RM (12×3150 = Rp 37.800) one way ya.

Di KLIA2 itu bandara tapi uda seperti mall jadi lengkap di sana. Dan gue baru tau kalo di sana TEXAS minumnya free refill (Maklumin adek yang wong ndeso dan hampir ketinggalan pesawat gara-gara makan, dan makasih buat orang yang membiarkan gue motong barisan di imigrasi biar ga ketinggalan pesawat. Jangan dicontoh ya guys 😂

Buat yang berencana mau nginep di bandara KLIA2, gue sarankan nongkrongnya di TEXAS lumayan menghemat budget. Tapi gue ga tau juga kalo ada tempat selain TEXAS yang minumnya free refill ya. Semoga dikasi rejeki kesana lagi buat coba tempat lain. Dan di KLIA2 cukup lengkap ya ada Starbucks, Auntie Anne’s, Garret, Beryl’s, dan banyak lagi.

Ok.. Di Surabaya gue cuma ngeluarin biaya buat makan dan jalan-jalan karena kebanyakan di jemput sama teman gue dan mami angkat gue. Jadi ga ada yang bisa di review sih sebenarnya hehe.. Yang mau gue review yaitu perjalanan gue di Bali dan Lombok 🙌
So perjalanan gue kira-kira kayak gini KNO > KL > SUB > LOP > DPS > SUB > KL > KNO. Cukup panjang tapi mau ga mau dilakukan karena emang mau ke semua tempat itu dalam sekali jalan.

Di Lombok, sesampainya gue di Bandara Praya gue langsung menuju ke counter DAMRI karena dari awal cari-cari info tentang transportasi di lombok dan disarankan DAMRI, so gue naik damri dengan tarif dari Bandara Praya ke Senggigi Rp 35.000. Alamat hotel juga langsung gue kasi liat ke supir DAMRI yg gue naiki, jadi minta tolong juga buat dikasitau turun dimana. Gue sarankan coba penginapan The Semeton Homestay. Pas gue sampe uda malam dan jalan masuk ke homestaynya agak gelap, tapi aman kok. Pas diturunin agak binggung juga karena di Damri sisa 2 orang, gue dan satu bapak orang lombok. Sampe di hotel itu uda sekitar jam 9malam. Akhirnya karena kelaparan gue jalan kaki lagi keluar gang buat cari makan dan ternyata ada 1 warung yg buka sekitar kira-kira 300meter dari gang (maaf kalo salah secara gue orangnya buta kalo soal jarak 😅 pokoknya deket deh keluar gang belok kiri uda keliatan).

Jadi gua beli aja apa adanya nasi + ayam dan harganya coy kayak beli nasi di medan pake ayam kalo ga salah 13-15ribu. Dan sambil bungkus nasi bapaknya yg jualan nanya dari mana asalnya trus cerita-cerita sampai nasi uda di bungkus, karena gue sendiri dan jalan kaki, gue ditawarin diantar ke hotel karena disekitaran hotel ada anjing yang berkeliaran bebas biarpun ga digigit, digonggong aja gue uda gemetar (T.T) Biarpun malu-malu akhirnya gue terima juga tawaran diantar naik motor ke hotel. Gue bersyukur banget ketemu orang-orang yang baik di Solo Traveling gue yang pertama.

Pemandangan di luar kamar di The Semeton Homestay. Asri dan nuansanya kayak di Bali ☺

Keberuntungan gue ga berakhir disana aja. Besok paginya, gue mandi dan keluar buat sarapan sambil mikir enaknya gimana ya buat ke Gili Trawangan. Tujuan gue ke Pelabuhan Bangsal karena dari situ ada kapal umum buat ke Gili Trawangan dengan tarif yang sangat murah banget, kalo ga salah 15-20ribu. Dan saat sarapan itu gue diajak ngobrol sama Tante pemilik homestay dan ditanya tujuannya mau kemana, setelah gue ceritain rencana sekalian nanya transportasi yang bisa gue pakai. Tante langsung bilang bahwa Om mau antar tamu juga ke Pelabuhan Bangsal, jadi Tante mau coba tanya ke tamu Om boleh ga kalo gue ikut numpang ke pelabuhan.

Bagi kalian yang menginap di Semeton, gue saranin buat request Pancake kalo Tante ada buat karena enak banget dan wajib dicoba. Setelah ditanyain sama tamunya Om, ternyata tamunya beberapa berkelompok jadi kalo ga salah mereka ada sekitar 7 orang (4 dari jakarta dan 3 orang lombok kalo ga salah). Tapi yang 3 itu ga ikut ke Gili, jadinya mobil cuma isi 4 orang dari Jakarta dan gue dibolehin numpang. Rejeki anak soleh YAY!! Pas gue mau bayar juga om dan mas itu (maaf mas gue lupa namanya) ga ngebolehin. Jadi gue merasa bersyukur banget pertama kalinya gue coba Solo Traveling, gue dipertemukan sama orang-orang yang baik 😘

Lalu sampai di Bangsal gue memilih kapal umum dan karena gue cewe mandiri dan uda biasa angkat2, gue bopong koper naik kapal dimana yang naik kebanyakan warga lokal yang bawa sayur dan barang-barang buat dijual di Gili juga kami-kami ini para backpacker dan wisatawan lokal. Cuma butuh 5menit kapal langsung penuh dan siap berangkat. Asik deh menikmati angin sepoi-sepoi dikapal. Bentar aja sekitar 20-25menit kapal sudah sampai di Gili Trawangan yang indah nan eksotis ♡

Pemandangan di Pelabuhan Gili Trawangan

Belum ke Gili Trawangan kalo belum merasakan Snorkeling dan naik sepeda keliling Gili. Paket snorkeling dengan kapal umum Rp 150.000, disarankan cari snorkelingnya pas malam (agak sepi gitu) dan jangan kecepetan deal harga. Secara gue orang Medan dan uda terbiasa nawar tarif wawak Becak Medan dapatlah gue snorkeling dengan tarif dibawah rata-rata. Ada yang katanya snorkeling+Lunch cuma pas gue dapatnya yang ga pake lunch. Harus pinter-pinter nyari deh jadinya.

Untuk hotel di Gili T gue nginap di M Gili. Karena sistemnya Dorm (1Kamar 3 Bed) dan bisa pilih Male atau Female jd gue pilih M Gili dan ternyata gue ga salah pilih. Bisa sewa sepeda di hotel langsung. Dan Kamarnya bersih ada kolam renangnya. (Biarpun gue ga ikut nyebur) Kamar mandi dan toiletnya terpisah tetapi didalam 1 kamar.

Kamar di M Gili

Untuk makan di Gili T, gue sarankan coba Gili Ice Cream dan Scallywags. Dan rawon+nasi atau nasi pakai ayam di salah satu tempat makan dengan kearifan lokal Warung Ibu Dewi yang uda terkenal dan ada juga artis-artis yang pernah makan disini, untuk rawon kalo ga salah terakhir gue makan harganya Rp 40.000/porsi +nasi . Kalo Restorant Scallywags makannya di tepi pantai dan jenis makanannya lebih ke Western, untuk menikmati Chicken Steak (plus nasi) + Grilled Shrimp (gede gede ini udangnya hitungan pergram dan French fries) + salad (Free Refill ambil sendiri di Salad Bar) gue merogoh kocek sekitar 400ribu (jomblo mah gitu, makannya banyak biar kuat). Datangnya jangan kemalaman ya, karena bisa ga dapat tempat duduk jam 7.30pm uda rame.

Untuk Bali, ga ada yg bisa di share karena kemana mana gue naik ojek online sebut saja “Gojek”. Dan tempat makan yang gue rekomendasikan yaituuuuu.. “Sate Babi Bawah Pohon” alamatnya di Jalan Dewi Sri IV, Campuhan I, Legian. Sampe gue balik 2 kali buat makan dan beli bungkus pulang sangking enaknya 😍😍😍 Sate + ketupat lontong + cabe + garam aduh, jadi kepengen lagi gue

Maaf bagi yang muslim, saya tidak bisa membantu rekomendasi tempat makan T.T

Pamer dikit hahaha ini beberapa foto gue selama liburan ♡

Sate Babi Bawah Pohon (ini yang di bungkus ya guys, ada pepes juga tapi gue lupa pepes isinya ikan atau ayam)

Nasi di Warung Ibu Dewi (Ada Rawon juga, cuma lupa gue foto)

Ini menu wajib bila mengunjungi Lombok ^_^ Ayam Taliwang Irama + Plecing Kangkung (wajib coba yang ini, jamin ga nyesal)

Pronto Pizza Bali di Jalan Poppies I, gue lupa ini rasa apa yang pastinya enak banget seloyang gue sendirian juga abis >,<

Last….. Foto pemilik blog ini dan kapal dibelakang saya itu punya saya kapal yang bawa kami snorkeling dan yang fotoin saya abang petugas kapal, ini bukan saya yang maksa abangnya fotoin ya. Abangnya yang nawarin diri buat fotoin saya 😀

See you again ♡

Advertisements

A story in Lauberte Waterfall

Saat ini gue sedang dalam perjalanan ke air terjun “Lauberte” di daerah Langkat, Sumatera Utara. Oke bagi yang heran kenapa gue sok gaul banget pake ‘loe-gue’, ini karena biar lebih akrab aja hehe *kenapa gue ngomongnya makin ngelantur ya*

Dalam catatan gak penting gue ini, gue pengen menuliskan hal yang penting *menurut gue*.

Pertama, gue berangkat bareng teman-teman perkumpulan yayasan amal yang gue ikutin. Di Indonesia, yayasan ini cukup dikenal publik dan memiliki stasiun TV khusus mengabarkan tentang kegiatan yayasan kami (mungkin akan gue bahas di post gue yang lainnya nanti). Kebetulan kami semua adalah muda-mudi yang berkegiatan di salah satu yayasan amal di Indonesia. Gue gak akrab sama teman-teman gue yang ini. Gue ikut karena katanya sudah di sisakan tempat sama teman gue. Karena gue juga lagi pengen jalan-jalan, akhirnya gue ikut aja.

Kedua, ternyata jalan yang harus kami tempuh untuk sampai ke Air Terjun ‘Lauberte’ tidak terlalu sulit karena gue orang yang bisa turun dengan mudah. Karena di dataran yang menurun, yang dibutuhkan cuma kekuatan kaki menurut gue. sedangkan pas naik, yang dibutuhkan kekuatan nafas *ini yang gue gak punya*. Setiap gue mendaki pasti gue uda kecapekan di setengah jalan. Dan jalan yang kami tempuh pertama dimulai dengan jalan kaki, setelah melewati jalan setapak, kami harus menyebrangi sungai yang diatasnya hanya diletakkan 3 batang besi dan 2 batang kayu. Karena jarak kayu yang tidak terlalu rapat dan tidak adanya tali pengaman, kami harus berjalan sambil melihat bawah dan hal itu cukup memicu adrenalin kami. Lalu kami juga harus menuruni tangga kayu yang berada dibagian samping jurang lalu menuruni jurang menggunakan tali dan menyebrangi sungai yang arusnya deras karena hanya berjarak sekitar 1km dari air terjun dan memanjat batu batu di sekitar sungai agar sampai di air terjun. Pertama kali sampai di air terjun, kita akan merasakan angin yang berhembus keras dan air yang memercik. Air di bawah air terjun sangat dingin dan menyegarkan. Di samping air terjun ada sebuah mata air dari pegunungan yang airnya dingin dan segar.

Ketiga, hujan saat mendaki benar- benar menyebalkan. Gue yang kesulitan mendaki, harus mendaki saat hujan dan tanah licin karena basah sangat menyebalkan, belum lagi saat harus menaiki tangga kayu yang hanya dipaku dan diikat tali. Rasanya seperti tangan dan kaki gemetaran karena sudah kehilangan kekuatan untuk memanjat, tapi tetap harus dipaksa berjalan karena langit mulai gelap dan hujan membuat kami mau tidak mau harus berjalan terus. Pengalaman yang tak terlupakan dan menyenangkan karena disana kita melihat kerjasama, kesetiakawanan, toleransi dan kesabaran. Tapi , gue malu juga merepotkan orang karena mereka nungguin gue pelan-pelan mendaki.

Keempat, hari itu gue juga merasakan banyak pengalaman pertama. Mulai dari pertama kali memanjat tebing dengan tali. Pertama kali menangkap 2 ekor lintah yang menghisap darah gue. Pertama kali menaiki tangga yang hanya berupa kayu yang di paku dan diikat dengan tali agar kuat. Pertama kali berjalan antara 2 batang besi di atas sungai. Pertama kali berjalan diatas bambu yang licin di samping jurang. Pertama kali merasakan sensasi melihat kebawah dari jurang ternyata sangat membuat pusing dan ngeri. Juga pertama merasakan air minum mineral alami dari hutan yang tanpa kimia. Pertama kali makan nasi bungkus sambil duduk di bebatuan di sungai (nasi bungkusnya enak, tapi gue juga ga tau belinya dimana). Pertama kali merasa lelah tapi tetap bersemangat untuk ikut berpetualang. Mungkin apa yang gue rasakan berbeda dengan apa yang orang lain rasakan. Tetapi gue tetap berharap setelah pulang dari sana, kami tetap dapat berkumpul dan bercanda seperti saat kami di sana. Okee, sekarang gue lagi di kantor. Kembali ke rutinitas semula bekerja dan kuliah sampai petualangan yang selanjutnya. Rutinitas yang menyenangkan dan menyebalkan sekaligus.